"Sampai kiamat, rokok tidak haram"

rokok
rokok

Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menegaskan tidak mendukung kampanye Kemenkes untuk menekan angka perokok di Indonesia. Menurut, staf dewan halal PBNU, Kiai Arwani Faisal, semua kiai NU pun telah sepakat untuk memperbolehkan pengikutnya mengisap rokok.




"Rokok itu mubah, sampai kiamat ulama NU ga akan mengharamkan rokok. Untuk penderita jantung rokok haram. Tapi kalau rokok bikin semangat enggak haram lagi," kata dia sambil tertawa saat membawakan materi di diskusi publik 'Kampanye kondom, anti rokok: Indah tapi manipulatif,' di kantor PBNU, Jakarta, Senin (16/12).

Dia juga mengklaim kalau kyai NU sebenarnya mendukung upaya meminimalisir rokok. Itu dibuktikan dengan penetapan hukum 'mubah' untuk pengikut PBNU.

"Kiai nggak berarti tidak menerima data kesehatan. Rokok mubah karena menerima data kesehatan. Kalau enggak nerima, kiai akan menetapkan hukum rokok wajib. Itu justru karena ngerti itu bahaya," sambung dia.

PBNU malah mengkritik pembagian kondom saat Pekan Kondom beberapa waktu lalu. Ini menjadi polemik karena di lain pihak, PBNU justru tidak suka saat kampanye anti rokok digalakkan.

http://www.merdeka.com/peristiwa/pbnu-sampai-kiamat-rokok-tidak-haram.html
Senin, 16 Desember 2013